FGD Digelar Rangka Kajian Faktor Sosio Ekonomi dan Demografi

49

KUALA KURUN, Halokalteng – Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Gunung Mas bersama pihak terkait menggelar kegiatan Focus Group Diskusi (FGD) dalam rangka kajian faktor sosio-ekonomi dan demografi, serta dukungan pemerintah daerah pada keluarga dengan balita stunting di Kabupaten Gunung Mas dan Murung Raya.

Sekda Gunung Mas Richard FL melalui Kepala Bapperida Yantrio Aulia menjelaskan, ini merupakan upaya percepatan penurunan stunting telah diarahkan untuk mencapai target prevalensi Indonesia, Kalimantan Tengah, dan Kabupaten Gunung Mas.

Yantrio menyebutkan, data Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022 prevalensi stunting Indonesia sebesar 21,6 persen. Kalteng, sebesar 26,9 persen, serta Kabupaten Gumas sebesar 17,9 persen. Data Survei Kesehatan Indonesia (SKI) sumber Kemenkes RI Tahun 2023 prevalensi Stunting Indonesia sebesar 21,5 persen, Kalteng sebesar 23, 5 persen, dan Gunung Mas 12,9 persen.

“Harapan kami dalam kajian ini, dapat memberikan gambaran. Apa saja hal-hal yang selama ini terlewatkan dan belum optimal yang dilaksanakan, sehingga menjadi bahan masukan untuk kebijakan lebih lanjut,” ucap Yantrio Aulia, Jumat (14/06/24).

Menurut dia, data prevalensi stunting kabupaten Gunung Mas yang rendah dibanding angka nasional dan propinsi, dan ini merupakan kerja keras selama ini tidak lah sia-sia, Upaya ini bukan semata tentang penurunan angka prevalensi, melainkan juga tentang peningkatan kualitas sumber daya manusia.

“Upaya kita saat ini akan menentukan mutu generasi penerus bangsa, yang akan melanjutkan estafet kepemimpinan dan pembangunan Kabupaten Gunung Mas di masa depan,” tuturnya.

Di tempat yang sama, Ketua Tim Peneliti Nila Susanti menjelaskan, kajian faktor Sosio-Ekonomi dan demografi serta dukungan pemerintah daerah pada keluarga dengan balita stunting menjadi topik yang sangat relevan dan mendesak untuk dibahas.

Ditegaskannya, problem stunting merupakan masalah kesehatan yang kompleks dan memerlukan pendekatan yang komprehensif dari berbagai aspek, termasuk aspek sosio-ekonomi, demografi, dan dukungan pemerintah.

“Kami berharap bahwa melalui diskusi ini, para peserta dapat saling berbagi pengalaman, pengetahuan, dan ide-ide inovatif untuk meningkatkan pemahaman dan upaya dalam penanggulangan stunting di Indonesia ini,” demikian dia. (Red)

Iklan Empas S Umar
Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.